contoh Treatment Cerita

kelanjutan dari ide cerita dan sinopsis ...

 TREATMENT

Di suatu kelas yang murid-muridnya sedang ribut ngobrol, ada seorang anak yang sudah berkeliling  teman-temannya sambil memohon kepada temannya untuk mengajarinya pelajaran yang ia tidak mengerti.
Esward                 : Guys, ajarin gue donk.
Nurdin  : ajarin apa ?? ajarin cinta ??!! hahahahahaha…
Mandra                : orang kaya kamu pengen cinta-cintaan… cinta monyet kali.. uahahaha
Nurdin  : emang bakalan ada ya cewek yang suka sama elo. Secara gitu Esward kan cowok paling tampan seantero ……. (Esward memotong pembicaraan)
Esward    : udah cukup deh guys, diem dulu. Gue bukan minta diajarin cinta sama cecunguk-cecunguk krempeng kaya kalian. Gue Cuma minta dari kalian supaya jadi guru gue. Guru private gue buat ngajarin pelajaran sekolah kok. Apa susahnya ..
Nurdin     : Dra ..! elo aja deh yang ajarin lontong kriting ini. Gue ga bisa, gue masih banyak urusan yang lain.
Esward    : please guys. Gue mohon. Din,, otak elo kan lumayan  mencrang , masa ga bisa jadi guru gue sih. Ayolah kawan.
Nurdin     : Ekh lo ini. Gue bilang ga bisa. Lo denger ga sih. masih banyak hal lain lagi yang harus gue kerjakan yang jelas-jelas lebih penting daripada ngajari loe. Dra gue masrahin ke elo aja deh.
 Mandra  : ekh .. manabisa begitu. Kan elo yang jadi sasaran utamanya juga. Lagian gue kan pasti sibuk dengan basket gue. Emangnya lo mau dijadiin bola basketnya ?? hahahahaahah…( Mandra dan Nurdin menertawakan Esward)
Esward    : ya udah deh. Gue emang salah minta bantuan sama kalian berdua ini.
Nurdin     : emang ada yang nyuruh gitu. Hahahahahaha
Esward    : ya udah makasih deh atas waktunya. Gue nyesel punya temen kaya kalian. (meninggalkan bangku Nurdin)
Nurdin&Mandra  : sama-sama cumi… bye …  hahahahahahaha (mereka bedua menertawakn Esward)  
Sambil setengah kelelahan dan penuh pengharapan, akhirnya Esward  menghampiri seorang temen perempuannya yang lumayan pinter. Ia adalah Tifani Slexo marfu’ah.
Esward : hai Tif, ganggu ga ??
Tifani     : oh Esward hai. Ga kok santai aja kali.
Esward                 : Fha boleh ga aku minta sesuatu ??
Tifani     : maksudnya ?? minta apa ??
Esward: ini Fha . ehh .. please aku mohon banget !! kamu mau ya jadi guru aku. Pelase Fha, Cuma kamu  satu-satunya orang yang bisa nolong aku. Aku mohon !!
Tifani        : Emang ada apa sih ?? tumben kamu kaya gini. Biasanya kan kamu cuek ama pelajaran yang ada di sekolah  ini.
Esward    : itu  kan dulu. Sekarang tidak !! sekarang aku mau memperbaiki itu semua. Aku pengen kaya Ira !!?? oops keceplosan !!
Tifani      : apa kamu bilang ?? pengen kaya Ira ? apa ga salah ??
Esward  : emhh .. bukan kok bukan itu. ( salah tingkah ) aku Cuma .. aku Cuma .. emhh iya aku emang pengen pinter kaya Ira, ya betul .
Tifani      : Oohh .. gitu ya ?!##
(Tifani bangkit berdiri dan berjalan keluar kelas. Tapi Esward tetap mengejar dan memohon dengan setengah mati supaya Tifani mau jadi guru privatenya. )
Esward   : ya Fha ya .!! please .. aku mohon kamu mau ajari aku semua pelajaran yang aku belum ngerti. Please .. Cuma kamu yang terakhir yang bisa ngertiin aku.
Tifani    : emmhhh  … gimana ya ?? tapi mungkin aku ga bisa. Soalnya sekarang ini aku sibuk. Banyak pekerjaan yang harus aku kerjakan di luar.
Esward   : aduh Fha. Aku mohon. Apa kamu ga kasihan sama aku ??
Tifhani pun terdiam sesaat. Akhirnya ia pun bersedia menjadi guru privatenya Esward.
Tifhani    : ya udah deh InsyaAllah. Kalau aku bisa itu juga.
Esward    : nah gitu donk,, itu baru namanya setia kawan. Iya kan ??
Tifhani     : ya udah entar aku pikir-pikir lagi deh.
Esward   : makasih ya sebelumnya. Kalau gitu aku pergi dulu ya. Oh ya masalah waktunya terserah kamu aja . kapan kamu bisanya. Yang penting kamu bisa mengajari aku. Ok ?!!
(lalu Esward pergi begitu saja meninggalkan Tifhani)
Tifhani   : ekh dasar kamu slonong boy. Udah giliran ga ada perlunya maen tinggalin gitu aja. Huh udah syukur aku mau jadi gurunya.
Tifhani pun meneruskan langkahnya meninggalkan kelas. 
* * * * *
Sudah berhari-hari Tifhani dengan sabar mengajari Esward pelajaran. Bahkan sudah 2 minggu lebih. Perasaannnya pun mulai berubah kepada Esward. Kini ia lebih senang jika berasa dengan Esward.
Suatu hari saat pulang sekolah Tifhani ditraktir makan siang oleh Esward.
Esward                  : Fha kita makan bareng  yu. Tenang,, masalah biaya biar aku yang tanggung .. hhehe
Tifhani  : beneran nih ??
Esward : iya serius ..
Tifhani  : ya udah, nunggu apalagi. Kalau begitu ayo sekarang!!!  kebetulan aku lagi lapar.
Mereka pun pergi ke kantin. Setelah selesai makan siang di kantin, Esward memberikan sesuatu kepada Tifhani.
Esward     : Fha, .
Tifhani  : iya ada apa ??
Esward  : Fha , tolong terima ini ya. (sambil memberikan sebuah cokelat kepada tifhani). Anggap aja ini sebagai salah satu tanda terima kasih aku karena kamu udah mau jadu guru aku. 
Tifhani  : hah ?? cokelat?? Makasih ya. Padahal ga usah gini juga kali. Tapi ga apa-apalah. Aku terima dengan senang hati. Oh ya aku pulang dulu ya. Ibuku udah telp. Aku .
Esward  : ya udah duluan aja. Aku masih pengen dulu disini.
Tifhani pun pergi meninggalkan kantin.
Dalam perjalanan pulang, Tifhani senyam-senyum sendiri . ia mengira kalau Esward menyukainya dan membayangkan dirinya pacaran dengan Esward. Sampai –sampai ada seorang anak yang menganggapnya gila.
* * * * *
Keesokan harinya, seperti biasanya Tifhani sekolah dengan semangat. Ia berharap hari ini adalah hari yang paling indah. Sambil berjalan masuk ke kelasnya. Setelah masuk. Ia tidak melihat Esward di kelasnya. Ia pun keluar kelas untuk mencari Esward.
Pada saat di tangga koridor, ia sangat kaget melihat Esward sedang ngobrol berduaan dengan Ira, gimana bisa ??!! seorang yang paling jenuis di sekolah duduk berduaan dengan Esward. Beda kelas lagi.
Tifhani : Ya Allah, apa mereka berdua itu ..?? ah ga mungkin- ga mungkin.
Tifhani sangat terpukul sekali melihat moment itu. Ia masih tidak percaya. Tapi setelah didengar-dengar, ternyata memang benar, klo Esward itu selama ini suka sama Ira.
Tifhani  : Ooh .. ternyata memang benar dugaankku selama ini, Esward memang suka sama Ira. Bahkan lebih dari yang ku kira. (air mata Tifhani perlahan-lahan mulai keluar dan membasahi pipinya yang merah muda)  Ya Tuhan mengapa aku selalu mengalami hal ini.
Tifhani berlari meninggalkan koridor.
* * * * *
Saat bel pulang berbunyi, Esward menghampiri Tifhani.
Esward : Fha !! tunggu .!! pulang bareng yu ..??
Tifhani     : Enggak akh. Aku pengen sendiri dulu. Loch emangnya ira kemana ?? kenapa ga sama Ira. ?? (tanya Tifhani menyindir)
Esward    : Ira ..??!! ohh .. katanya tadi dia ada kegiatan ekskul dulu. Jadi aku disuruh pulang aja.
Tifhani     : ohh .. (sambil mengangguk ) ya udah, emmhh aku pulang duluan ya. Mamaku udah telp  Aku. Dah Esward … (sambil berlari meninggalkan Esward keluar kelas. )
Esward celengak-celinguk kebingungan sendiri. Tiba-tiba Nurdin menghampiri Esward.
Nurdin     : hi bro. pulang yu. ??!!
Esward    : Emang ini juga mau pulang kok.
Nurdin     : iya pulangnya bareng gue. Eh eh bentar deh.  Katanya kamu deket sama si Ira ya ??
Esward mengangguk.
Nurdin     : Kok bisa.?? Padahal kan dia itu cewek pinter dan ga gampang ditaklukin.
Esward    : Wah  ?? kata siapa ga gampang..?? buktinya gue bisa deketin dia.
Nurdin     : oh ya setahu gue juga. Si Ira itu pilih-pilih ama cowok.
Esward    : berarti gue beruntung donk. Walaupun gue punya otak dan muka yang pas-pasan kaya gini, tapi tetep aja si Ira mau sama gue.
Nurdin     : iya. Gue salut deh sama kamu. Biarpun muka kaya dodol kacang gini, tapi ternyata bisa naklukin cewe terpinter sesekolah ini.
Esward    : ya lah. Gue gitu !! (sambil berdiri dan keluar kelas bersama Nurdin ) yu ah cabut.
Nurdin     : ayo …
Mereka berdua pun keluar kelas.
* * * * *
 Dalam perjalanan pulang, Tifhani berjalan pulang sendiri.
Tifhani     : ya Allah !! kenapa aku harus selalu seperti ini. Kenapa di saat aku pengen memiliki seseorang, pasti ia sudah dimiliki orang lain. Sampai kapan aku begini.       
 (sambil mengusap air matanya yang keluar perlahan dari kelopak matanya.) tapi bagaimana pun aku ga boleh sedih. Buat apa aku menangisi seseorang yang sudah pasti ia sendiri tidak memperhatikanku. Mungkin sekarng aku masih beum tepat memilih orang. Tapi aku janji mulai saat ini. Aku ga akan gampang terpengaruh sama seseorang yang belum pati asal-usulnya. Mam maafin aku ….!!!!!
Tifhani berlari menjauh dari jalan itu.

lanjutin ke Script-nya yuk, klik di sini



Ditulis Oleh : Ai Roudotul // 10:25 pm
Kategori:

0 Komentar Menarik:

Post a Comment

 

Follow dan Join yu .. :D

Aii Roudotul. Powered by Blogger.